Wednesday, January 28, 2009

Batam dan Common Sense

Senin kemarin liburan Imlek kami ke Batam.
sekedar refreshing sekalian kalibrasi lidah hehehe..

Entah kenapa aku selalu kesal kalau lihat pulau satu ini..
kesal karena rasanya sayang melihat potensinya yg gak tergarap maksimal..
kesal dengan tidak adanya perubahan apa2 yg berarti, yg ke arah perbaikan tiap2 tahun kami berkunjung ke sana..

Pertama berangkat dari Harbourfront, Singapura. Perasaan tergesa-gesa sudah muncul, tapi paling tidak ini bisa diatasi dengan lengkap dan selalu di-update nya info terkini buat kami para penumpang.

Kami tahu berapa menit lagi kapal kami berangkat, kami tahu di pintu mana kami harus bersiap, kami tahu dan yakin bahwa kami pasti akan dapat tempat duduk tanpa harus berebutan.

Tiba di Batam..

Turun dari perahu, semua orang berlari berlomba menuju ke Imigrasi.
Bukan.. bukan karena hujan gerimis atau karena bangunan dermaganya yg sudah reyot lapuk dibandingkan Harbourfront yg mentereng.. tapi karena tidak adanya jalur antrian di Imigrasi!

Tidak ada juga pengumuman bagi mereka yg butuh Visa on Arrival, tidak ada petugas yg sigap mengatur barisan, ditambah lagi loket yg dibuka cuma 3... alamakjang..
Macam gk ada otaknya aja orang2 ini.. sudah tahu ada 3 kapal merapat di jam itu, loket yg dibuka cuma tiga!!

betul-betul dah..

Soal masang jalur antrian, apalah susahnya masang tali kalo memang anggaran buat beli pembatas yg mahal gak ada. Tali rafia pun jadi!! yg penting orang gak tetumpuk2, berebut2..
Terus yg gampang2 ajalah.. jangan pula orang ngantri itu disuruh baris berbanjar macam mau upacara bendera, bikinlah dia meliuk-liuk spt ular! cukup dengan 1 jalur keluar saja!

Sudah tahu itu kantor imigrasi besarnya gak lebih besar dari Musholla di Nagoya Hill, eh malah antriannya dibikin memanjang sampai2 ujungnya ada di dermaga!

Lepas dari situ, kekecewaan kedua kami selalu soal transportasi..
Batam ini tempat wisata yg termasuk favourit orang2 Singapur dan Malaysia, en karakteristik orang2 di dua negara ini sama.. 'Gak mau susah!'

Kenapa sih gak sekalian Batam nyediain segala sesuatunya yg bikin mudah wisatawan?
Taksi misalnya, wajibin pake argo. Trus kudu terdaftar. tangkep2in dah tuh taksi2 gelap yg jalan. Yang penting buat wisatawan itu gak ada kekhawatiran karena harus tawar menawar, takut ditodong karena taksinya gk ketauan resmi apa enggak.

Terus itu jalan2nya kota Batam kenapaaaaaaa gak dibuat bagus sekalian, dikasih lampu penerangan kek dari pelabuhan ke arah kota, dilebarin atau minimal dicantikin deh kanan-kirinya..

Hal-hal yg kecil2 aja buat bikin wisatawan betah ke Batam.

Kalo sekarang ini kok rasanya serba tanggung, Batam ini mau jadi kota industri enggak juga.. mau dibilang pelabuhan.. kok ya masih jauh... mau dibilang tujuan wisata.. kok orang dateng gak disambut semestinya..

serba nanggung, seolah-olah gak ada pemerintahan yg ngejalanin kotanya. Gak ada tanda-tanda planning yg berjalan.
Kalo pemerintahan yg mungut pajak sih ada, cuma kalo soal ngejalanin kota sehari2 diserahin ke preman-premannya masing2 kali.. hehehe

Beberapa kali kami ke Batam selalu gagal menemukan moda angkutan umum selain Taksi. Entah kenapa kok di batam gk ada bus kota yg beroperasi (apa gw aja yg belum nemuin?), padahal dengan ukuran pulau yg gak terlalu besar sementara banyak obyek yg bisa dikunjungi di seluruh penjuru kota, kalau ada Bus kota yg beroperasi pasti jauh lebih menyenangkan buat wisatawan.

Well... singkat cerita, kamipun kembali ada di pelabuhan Batam Center. Bersiap mau menyeberang kembali.

Acak adul nampak mulai dari pemeriksaan barang bawaan, mesin scannernya ternyata belepotan kopi (entah siapa mahluknya yg numpahin kopi disitu) tepat di landasan keluarnya tas-tas.. So, para penumpang pun terpaksa menahan tasnya biar gk meluncur turun en ini bikin tas-tas lain 'stuck' gk bisa bergerak...

Yang bikin kagum adalahhh.... di sebelah si mesin itu ada petugas kebersihan yg lagi ngepel!! en mas-mas itu dengan bangganya memakai sebuah lap putih bersih di pinggangnya.. buset dah..
there's no way he didnt see what happened at the machine, yet he chose to ignore and walk away with his mopping!

dah.. turun ke bawah tempat nunggu Ferry..
di layar TV (yg tulisannya kuecil banget cing!), tertera ada 4 kapal yg akan berangkat...
- Waterfront 1 21.00
- Batamfast 21.00
- Penguin 21.00
- Penguin 21.10

cuma ada 2 pintu....
gak ada pengumuman, penumpang buat kapal mana yg kudu siap2 di depan pintu....
gak ada jalur antrian... (sekali lagi kalo emang beli pembatas mahal, pake tali rafia!!!! peduli amat sama gengsi en estetika!!!!)

akhirnya semua calon penumpang berjubel2 menuhin pintu...
si petugasnya macam gak ada dosa, satupun tak nampang batang hidungnya..
minimal ngomong kek pake mikropon... "Cuma penumpang Waterfront yg bersiap. Yang lain tetap duduk!", misalnya.

Dan.. sodara2... 15 menit sebelum jam 21.00 pintu dibuka!!
eng.. ing.. eng... semua merangsek maju (pintu dijaga 2 pria berseragam dengan jaket kulit, kumis melintang, berkacamata, sabar, telaten, humoris :P)

semua penumpang berebut ke depan.. maju selangkah demi selangkah...
mendorong kanan-kiri... sikut yg depan.. tendang yg belakang...

anak-anak kecil kejepit.. orang-orang tua jadi kebelet pipis..
pemuda-pemuda pada ambil kesempatan.. pemudi-pemudi pada saling berpelukan...

akhirrnyyaaa.... setelah mereka sampai di depan 2 pria berseragam itu..
tiket diperiksa.. dan siap2 kecewa ternyata "cuma batamfast ya!! cuma batamfast!!! yg lain duduk kembali!!!!" dalam BAHASA INDONESIA...

sementara dari wajah2 calon penumpang terlihat... rambut kriting kulit gelap sambil kepala terus menerus menggeleng2... wangi2nya wangi biryani.... ada lagi yg rambut lurus kulit kuning mata agak sipit... sambil terus menerus celingukan... wangi2nya wangi bawang putih... ada pula kulit sawo matang campur kuning langsat.. tapi logatnya bletukan... pilipino...

wakakakak.. kebayang kan gimana kacau balaunya itu antrian?
disatu sisii arus bergerak ke pintu, disisi lain ada arus balik dari orang2 yg ternyata bukan pemegang tiket kapal Batamfast mau balik lagi ke dalam!

Petugas yg ada ngapain aja? (selain 2 petugas tiket, ada kurang lebih 8 orang petugas lain dengan seragam sekuriti dan imigrasi yg cuma bediri2 aja bengong2 mejeng2 mlintir2 kumis gak ngapa2in selain teriak 'antri ya..!! antri bu!! hey hey itu antri itu!!')

Tai burung.

Ini semua kan bisa dihindari.
apa susahnya si petugas pegang megaphone atau pake mikropon ato bediri diatas meja teriak kasih tahu "Hanya Batamfast. Only Batamfast. Yang lain duduk! The rest remain seated!!"

apa susahnya sih?? kenapa hal-hal kecil seperti ini selalu luput dari mata petugas2 kita!
gak di pelabuhan batam, gak di merak, gak di sukarno hatta, gak stasiun kereta semua sama!!

SDM yg kualitas rendah? prek! this is just a simple common sense!!
Atau gak pede buat komunikasi dengan penumpang berbahasa asing? lah? ini kan cuma simple aja. 'You batamfast, Go in. No batamfast, Go seat.'
halah.. tarzan2 yg penting orang ngerti kok!

apa kudu lulusan tinggi buat ngerti hal2 kayak beginian? apa perlu Sarjana biar bisa mikir masang tali rafia buat jalur antrian kalo emang perlu?

Bener2 deh..
Kapaaaannn orang2 kita mau belajar untuk mulai dari hal-hal yg kecil yg gak butuh banyak energi buat memulainya...

huh.. Cape Deeehh!

No comments: